August 17, 2022

KM Ruiz

Blog Ruiz

Puncak Hujan Meteor Draconid Terjadi Sore Ini, Dapat Disaksikan Tanpa Alat Bantu

2 min read

Simak penjelesan mengenai Hujan Meteor Draconid. Langit akan menampilkan fenomena Hujan Meteor Draconid. Menurut informasi pada akun Instagram resmi @pussainsa_lapan, Hujan Meteor Draconid sudah aktif sejak 6 Oktober 2021.

Namun, puncak Hujan Meteor Draconid dapat disaksikan pada hari ini, Jumat (8/10/2021) pukul 16.00 WIB/17.00 WITA/18.00 WIT. Fenomena Hujan Meteor Draconid ini dapat disaksikan dengan mata telanjang, atau tanpa alat bantu. Lantas, apa itu Hujan Meteor Draconid?

Dikutip dari EarthSky , Hujan Meteor Draconid tidak seperti kebanyakan hujan meteor. Pasalnya, Hujan Meteor Draconi hanya muncul dalam waktu yang pendek. Titik pancaran Hujan Meteor Draconid hampir bertepatan dengan kepala konstelasi Draco the Dragon di langit utara.

Itu sebabnya Draconid paling baik dilihat dari Belahan Bumi Utara. Hujan Meteor Draconid adalah keanehan yang nyata, di mana titik pancaran berdiri tertinggi di langit saat hari mulai gelap. Itu artinya, tidak seperti banyak hujan meteor, Draconid cenderung terjadi di malam hari daripada di pagi hari setelah tengah malam.

Mengutip dari NASA , Hujan Meteor Draconid terjadi ketika Bumi bertabrakan dengan serpihan puing yang ditumpahkan oleh komet periodik 21P/Giacobini Zinner (dan itulah sebabnya hujan ini dulu disebut Giacobinid). Komet ini memiliki orbit sepanjang 6,5 tahun yang secara berkala membawanya ke dekat Jupiter. Biasanya, para ahli dinamika selestial akan mengharapkan gravitasi planet yang kuat untuk menyebarkan apa pun di sekitarnya ke dalam orbit yang bervariasi dan tidak dapat diprediksi.

Namun, mereka percaya bahwa aliran partikel, yang dikeluarkan pada tahun 1900, sebagian besar masih utuh. Meteor meteor itu tampaknya bergerak dari titik dekat kepala Draco the Dragon, sebuah konstelasi yang terlihat sepanjang tahun bagi kebanyakan orang dengan pemandangan langit utara. Komet mengorbit matahari setiap 6,6 tahun sekali, meninggalkan sulur sulur debu di belakangnya.

Tahun ini Bumi menemukan tiga atau empat sulur ini. Biasanya hujan meteor Draconid menghasilkan tidak lebih dari 10 hingga 20 meteor per jam pada puncaknya. Namun, spesialis meteor memperkirakan bahwa tingkat Draconid tahun ini bisa mencapai 600 per jam.

Puncak Hujan Meteor Draconid tahun ini hanya berlangsung beberapa jam. Masih mengutip dari EarthSky , Hujan Meteor Draconid paling baik dilihat di sore hari, bukan sebelum fajar. Hal ini karena titik pancaran paling tinggi di langit Oktober saat malam tiba.

Saat malam berlalu, titik pancaran akan tenggelam lebih rendah di langit. Meteor meteor ini terbang ke segala arah melalui langit berbintang. Artikel ini merupakan bagian dari

KG Media. Ruang aktualisasi diri perempuan untuk mencapai mimpinya.

More Stories

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.