September 27, 2022

KM Ruiz

Blog Ruiz

Risma Dikritik karena Minta Tunarungu Bicara, Sekjen PDIP Ungkap Jejak Risma Perjuangkan Disabilitas

2 min read

Sekretaris Jendral (Sekjen) PDIP, Hasto Kristiyanto, memberikan pembelaannya kepada Menteri Sosial Tri Rismaharini yang banyak dikritik karena meminta seorang penyandang tunarungu untuk bicara. Hasto menilai polemik yang terjadi beberapa hari terakhir terkait Risma dan penyandang disabilitas, adalah kesalahpahaman karena miskomunikasi. Pasalnya, menurut Hasto, Risma memiliki rekam jejak yang baik dalam mengangkat para penyandang disabilitas menjadi warga Indonesia yang berprestasi.

"Menurut saya itu miskomunikasi saja, tapi dari seluruh rekam jejak dari kepemimpinan Bu Risma, beliau terus mengedepankan semangat kemanusiaan yang berkeadilan itu." "Sehingga mampu mengangkat para penyandang disabilitas pada posisi warga Indonesia yang bisa berprestasi," kata Hasto dalam tayangan video di kanal YouTube Kompas TV, Jumat (3/12/2021). Bahkan, Hasto menyebut rekam jejak Risma dalam memperjuangkan kaum disabilitas ini tidak perlu diragukan lagi.

"Rekam jejak Bu Risma dalam memperjuangkan kaum disabilitas agar mereka mampu mengungkapkan seluruh ekspresinya kemudian menjadi sempurna karena karya, karena daya ciptanya itu tidak perlu diragukan," terang Hasto. Lebih lanjut, Hasto mengungkapkan, saat Risma masih menjadi wali kota ia sering membuat kebijakan yang ramah difabel. Hasto menambahkan, Risma juga selalu memperlakukan para difabel setara dan selalu memotivasi mereka agar menjadi warga Indonesia yang membanggakan.

"Ketika beliau menjadi wali kota, bagaimana beliau membuat kebijakan yang ramah bagi para difabel, bagaimana mereka mengangkat mereka setara, memiliki semangat juang." "Diperlalukan setara itu lebih penting, diperlakukan bukan untuk dikasihani tapi diperlakukan dengan membangun motivasi untuk menjadi warga negara Indonesia yang membanggakan," ungkapnya. Sekjen PDIP ini juga menyebut Risma juga tidak pernah membeda bedakan para penyandang disabilitas.

"Dan justru dengan kekurangannya itu mampu menciptakan yang lebih dibanding yang lain, termasuk bagaimana kesehatan mental, bagaimana keteguhan dalam perjuangan, itu yang dibangun oleh Bu Risma. Beliau tidak pernah membeda bedakan itu," pungkasnya. Diberitakan sebelumnya, Menteri Sosial Tri Rismaharini memberikan klarifikasi atas banyaknya kritikan yang ditujukan kepadanya. Diketahui, Risma menuai kritikan setelah meminta seorang anak disabilitas penyandang tunarungu untuk berbicara.

Risma mengaku percaya bahwa setā®iap orang yang memiliki kekurangan pasti juga akan diberi kelebihan. Untuk itu Risma ingin mengetahui apakah alat bantu dengar yang diberikannya bisa berfungsi dengan baik. Salah satu caraya yakni dengan mengajak penyandang disabilitas tersebut untuk berbicara.

"Saya percaya bahwa setiap kekurangan pasti diberikan kelebihan, kemudian saya pengen tahu apakah alat yang saya bantu apakah bisa berfungsi maksimal, saya kan juga pengen tahu." "Nah kemudian yang kedua apakah sebetulnya dia hanya tunarungu atau tunawicara, atau dua duanya. Nah itu cara mengetesnya begitu, dia melatih untuk bicara," kata Risma dalam tayangan video di kanal YouTube Kompas TV, Jumat (3/12/2021).

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.